Bolehkah "suka" di Facebook mencabar sikap tidak adil seorang Hakim?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penggunaan yang sangat umum yang kita buat dari RRSS sejak kebelakangan ini, menjadikannya begitu mudah dan "umum" bagi kita untuk menunjukkan selera dan pendapat kita, sehingga kadang-kadang kita dapat menimbulkan konflik lain pada tahap profesional.

Ini adalah kes seorang Hakim Jenayah Gijón, yangtidak berat sebelah untuk menyelesaikan kemungkinan jenayah fitnah telah dipersoalkan baru-baru ini. Sebabnya adalah "suka" yang diberikan oleh Ahli Yang Berhormat ke laman Facebook sebuah syarikat, yang kemudiannya dia harus menilai sebagai tergugat, kerana telah membuat serangkaian fotomontage di mana pengadu muncul.

Sistem perundangan kita mengatur sebagai perlindungan perlembagaan "hak untuk hakim yang tidak memihak" dan untuk ini memungkinkan mekanisme melalui LOPJ yang dikenal sebagai "penolakan dan penolakan" Hakim yang sedang mendengar prosedur kehakiman. Oleh itu, jika di antara Hakim dan mana-mana pihak dalam proses itu ada persahabatan intim atau permusuhan yang terang-terangan, tidak akan dapat menyelesaikan perselisihan itu, karena akan melanggar hak perlembagaan pihak-pihak yang menjadi "hakim yang tidak memihak".

Pengadu cuba mencabar hakim dengan alasan bahawa "suka" itu mengira ada hubungan tertentu dengan syarikat yang dicela, sebuah penerbitan sindiran. Walau bagaimanapun, cabaran ini telah ditolak dengan hujah bahawa, kerana perkara yang dimaksud, adalah novel.

Oleh itu, telah dianggap bahawa tindakan mengklik "suka" tidak dapat dipahami sebagai hubungan persahabatan yang intim dengan pengarang penerbitan; dan terutama ketika, seperti dalam kasus tertentu, "suka" hakim tidak mendalilkan penerbitan khusus yang dibuat mengenai pengadu.

Setiap hari perselisihan undang-undang yang dimulakan sebagai akibat tindakan yang dilakukan melalui rangkaian sosial lebih kerap berlaku.

Walaupun ada kepercayaan bahawa menyatakan pendapat dengan cara ini tidak memiliki akibat hukum, tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran. Pada akhirnya, rangkaian sosial tidak lain adalah platform di mana kejahatan tertentu dilakukan yang, seperti dalam kes kecederaan, sebelumnya dilakukan secara bersemuka. Metaforanya adalah membandingkan Facebook dengan mana-mana kawasan awam.

(Foto: Pixabay)



Video: The fundamental right to seek asylum. Melanie Nezer


Komen:

  1. Cinneididh

    Sorry, but this doesn't quite work for me.

  2. Nyasore

    For the full account of nothing.

  3. Zethe

    Probably played well



Tulis mesej


Artikel Sebelumnya

Faedah kesihatan kopi yang mengejutkan

Artikel Seterusnya

Tangan Bionik